Pada Selangkangan Pagi

Tak perlu menunggu saatnya menjadi ganteng untuk sekedar berhura-hura dengan istri kedua dan ketiga. Bermodal muka pas-pasan dan sedikit wajah datar seolah tanpa dosa,

Semua berjalan semestinya. Air tetap mengalir di sungai dengan atau tanpa dinikmati. ayam tetap berkokok saat fajar mulai samar-samar datang. Pagi tetap datang setelah bertarung melawan gelap. Ombak-ombak di pantai tetap bergemuruh mengayun-ayunkan boat nelayan di selat malaka. Gampong Jawa masih reuneum saat satu dua boat kecil melaut subuh ini.

Di selangkangan pagi, tak ada gairah yang bisa didiamkan. Tak ubahnya filsafat yang dinalarkan sungguh-sungguh dan bikin blo-on orang-orang yang telat bangun.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *