Bendera

Berdiri dengan kaki pegal dan lutut gemetar saat pagi masih murni adalah pekerjaan kita di masa lalu. Memberi penghormatan terhadap bendera, pemimpin upacara dan lain-lainnya. Kita tahu ada yang yang berkorban untuk sehelai bendera. Meski pun itu dulu sekali saat kita masih berada dalam dunia entah di mana. Kita juga mengerti bahwa untuk mendapatkan kedaulatan negara tidak dilakukan oleh sekelompok orang yang berani karena punya bedil. Bendera ada karena kita berkorban. Nenek-kakek kita yang apolitis, tidak mengerti bahwa kolonialisme itu buruk dan tak patut, berbondong-bondong membantu perjuangan. Meneriakkan kata merdeka di tahun 45.

Hari ini, di tengah gegap gempitanya politik dan banalitas pelakunya, kita tidak lagi harus mengangkat senjata untuk hajat politik. Kita tinggal memetik buah perjuangan orang terdahulu dengan berbagai cara. Kita hanyalah sekolompok orang yang terus memanjakan diri sambil memperbanyak keluhan demi keluhan.

Kita belum sepenuhnya merdeka secara pribadi. Maka kita berceloteh yang bukan-bukan.

Keberadaan bendera Aceh terlepas pro kontra adalah bagai kehadiran anggota baru dalam keluarga. Kita menghamili republik ini. Bukan dengan jalan pemerkosaan. Kita tetap berbaik-baik dalam usaha penghamilan. Penuh norma dan kasih sayang.

Bendera itu penting. Karena kita berada di bawah langit yang setiap hari ada angin dan badai. Dengan benderalah kita tahu ada itu angin dan badai. Karena badai datang bisa kapan saja.

Lalu, bendera tidaklah mengenyangkan serupa nasi bungkus atawa mie goreng kepiting. Bendera tidak membawa pulang sebambu beras tiap hari ke rumah kita. Ia tetap berkibar menegaskan identitas. Bahwa kita bangsa beradab yang sudah lama pontang-panting hidup dalam udara penipuan.

Negara dalam negara hanyalah ilusi ketakutan berlebihan. Kewaspadaan tak perlu. Karena nasionalisme itu sendiri awalnya hanyalah imajinasi sekelompok orang. Aceh, negeri yang dalam tiap seratus tahun punya ledakan-ledakan sendiri haruslah dipandang sebagai saudara tua Indonesia. Sebagai saudara tua nan bijak, Aceh juga mesti dewasa mendengar teriakan penolakan dari seberang laut sumatera. Namun, setiap keputusan yang sudah diambil untuk mencirikan diri sebagai bangsa yang telah lebih dulu ada, Aceh harus dibiarkan mengembangkan diri dengan tampil berbeda dari daerah lain di Indonesia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *